Harga Cengkeh Kering di Pagai Naik Rp63 ribu 

Harga Cengkeh Kering di Pagai Naik Rp63 ribu  Menjemur cengkeh di Sikakap. (Foto: Supri/Mentawaikita.com)

SIKAKAP-Sejak awal Maret tahun ini harga cengkeh kering di Pagai Utara Selatan (PUS) naik Rp13 ribu per kilogram dari harga Rp50 ribu per kilogram naik menjadi Rp 63 ribu per kilogram.

H. Rusli, penampung cengkeh di Desa Sikakap menyebutkan, sekarang ini harga cengkeh kering dibeli dari petani naik menjadi Rp63 ribu per kilogram dari harga Rp50 ribu per kilogram, naik Rp13 ribu per kilogram.

“Penyebab naiknya harga cengkeh karena tidak musim lagi cengkeh, cengkeh yang saya kirim ke Padang cengkeh lama ada sekitar 2 ton lebih. Tapi sayang naiknya harga cengkeh tidak disertai musim cengkeh di Pagai Utara Selatan, musim cengkeh di Pagai Utara Selatan (PUS) sekitar Juli sampai Agustus 2020 waktu itu harga cengkeh antara Rp50 ribu per kilogram sampai Rp55 ribu per kilogram,"ungkapnya kepada mentawaikita.com, Senin, 8/3/2021.

Nursimah (48) warga Desa Sikakap, mengatakan, di ladang ada sekitar 30 batang cengkeh yang umur batang cengkeh tersebut ada sekitar 10 tahun, ada juga yang berumur 5 tahun, pada Juli sampai Agustus 2020 kemarin itu bukan panen raya, hasil panen cengkeh hanya dapat lebih kurang 150 kilogram cengkeh kering, waktu itu harga cengkeh Rp50 ribu per kilogram.

"Dari hasil jual cengkeh bisa untuk menabung dan sekolah anak dan makan sehari-hari waktu itu, sekarang ini karena tidak ada lagi cengkeh saya mencari pekerjaan lain, untuk membantu ekonomi keluarga," tuturnya.

Haradet (55) warga Desa Sikakap menambahkan, dari tahun 1975 sudah membantu keluarga menanam cengkeh, sekitar tahun 90-an dari hasil panen cengkeh dari ladang dapat 13 karung isi lebih kurang 30 kilogram. "Sekarang ini ladang cengkeh tersebut tidak terkelola lagi karena kami sudah sibuk dengan pekerjaan masing-masing, pak Camat Sikakap Victor salah satu keluarga yang memiliki ladang cengkeh tersebut, sekarang ini kalau musim cengkeh siapa saja keluarga yang ingin mengambil buah cengkeh itu dari hasil panen, buah cengkeh yang dipanennya itu jadi miliknya sendiri, sekarang ini harga cengkeh sudah mulai merangkak naik dari Rp50 ribu menjadi Rp63 ribu, tapi sayang sekarang ini tidak musim cengkeh,"katanya.

Victor, Camat Sikakap mengatakan, lokasi ladang cengkeh keluarga ada tiga tempat, orang tua mereka sudah menanam cengkeh sejak tahun 1975, kalau dijumlah akan lebih kurang ada sekitar 500 batang cengkeh yang ditanam waktu itu. Karena tidak diolah lagi dengan maksimal sekarang ini sudah banyak batang cengkeh yang sudah mati akibat usia dan penyakit.

Apa lagi harga cengkeh tidak menentu, kadang naik dan kadang turun, biasanya kalau sudah musim cengkeh harga cengkeh langsung turun, dan tidak musim cengkeh harga cengkeh kembali naik, seperti sekarang cengkeh kering sudah mulai naik lagi dari harga Rp50 ribu per kilogram naik menjadi Rp 63 ribu per kilogram.

"Sejak ada kesibukan masing-masing ladang cengkeh milik keluarga kami tidak begitu terkelola  dengan maksimal sebab selama ini yang mengelola ladang cengkeh keluarga kami itu adek yang paling kecil, karena lokasi ladang cengkeh tidak satu tempat ada di Dusun Sikakap Barat, ada di Dusun Sibaibai, dan ada juga di Pulau Pagai Selatan, kalau sudah musim cengkeh banyak keluarga yang datang untuk panen cengkeh di ladang kami, siapa yang panen cengkeh hasilnya untuk dia sendiri," katanya.


BACA JUGA