Harga Cengkeh di Desa Sikakap Anjlok

Harga Cengkeh di Desa Sikakap Anjlok Warga Sikakap menjemur cengkeh (Foto : Dok.Mentawaikita.com)

SIKAKAP—Harga beli cengkeh kering di Desa Sikakap, Kecamatan Sikakap, Kabupaten Kepulauan Mentawai turun pada awal tahun ini. Pada Desember lalu harga cengkeh masih di level Rp85 ribu per kilogram namun pada Januari turun menjadi Rp80 ribu per kg.

“Harga cengkeh kering sekarang tidak stabil di Desember 2018 harga cengkeh kering Rp85 ribu per kg sekarang turun lagi,” kata Man Karuik, penampung cengkeh kering di Desa Sikakap kepada Mentawaikita.com, Kamis (17/1/2018).

Man Karuik menyebutkan, sepanjang 2018 harga jual cengkeh tidak pernah lebih dari Rp85 ribu per kg. Ia sendiri tidak mengetahui penyebab harga cengkeh tidak pernah naik menjadi Rp100 ribu per kg.

“Karena harga cengkeh kering anjlok petani cengkeh sekarang malas merawat cengkehnya sebagai bukti sebenarnya Novpember sampai Desember 2018 sudah mulai musim cengkeh di Pagai Utara Selatan (PUS) tapi tidak begitu banyak masyarakat menjual cengkeh, mudah-mudahan setelah Pemilihan Umum nanti semua harga hasil pertanian masyarakat bisa naik, sekarang ini yang baru naik harganya minyak nilam dari harga Rp300 ribu per kilogram naik menjadi Rp500 ribu per kg," ujarnya.

Irwan (27), petani cengkeh berharap harga cengkeh naik hingga Rp100 ribu per kg seperti pada tahun 2014.

“Tidak stabilnya harga cengkeh membuat kami petani cengkeh tidak begitu lagi merawat batang cengkeh akibatnya banyak batang cengkeh yang mati, harapan kami kepada pemerintah agar dapat mengontrol harga pertanian supaya semua harga hasil dari pertanian masyarakat dapat stabil," ujarnya. 

BACA JUGA